Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarokatuh

Dok, saya menderita penyakit Diabetes mellitus. Apakah sakit tersebut berpengaruh terhadap kesehatan gigi saya? Mengapa setiap menggosok gigi selalu berdarah? Padahal, saya sudah menggunakan pasta gigi yang dianjurkan. Selain itu, saya sudah menghindari makan yang dingin dan panas. Hampir semua gigi saya juga goyang dan mengalami bau mulut? Sebagai pertimbangan, saya menderita obesitas dengan berat 100 kilogram. Mohon penjelasannya. Terima kasih. Rama – Surabaya

Waalaikumsalam Warahmatullahi Wabarokatuh

Mas Rama di Surabaya, Diabetes mellitus dan kesehatan gigi sangat erat kaitannya, terutama dengan jaringan pendukung gigi atau periodontal. Diabetes mellitus adalah kelainan metabolik kompleks yang ditandai dengan hiperglikemia kronis. Yaitu, pengurangan produksi insulin, terganggunya aksi insulin, atau kombinasi keduanya yang menghasilkan ketidakmampuan glukosa untuk ditransportasikan dari aliran darah ke jaringan tubuh. Akibatnya, tingkat glukosa darah meningkat dan terjadi pengeluaran gula di urin.

Beberapa perubahan di dalam rongga mulut yang terjadi pada penderita diabetes adalah luka pada sudut mulut, mukosa mulut kering dan pecah-pecah, sensasi rasa terbakar pada mulut dan lidah, berkurangnya aliran ludah, serta terpengaruhnya jumlah bakteri di rongga mulut yang didominasi oleh Candida albicans, Streptococcus hemolitik, dan Staphylococcus. Peningkatan resiko gigi berlubang juga ditemukan pada pasien dengan diabetes tidak terkontrol.

Sementara perubahan pada jaringan pendukung gigi yang terjadi pada penderita diabetes ialah kecenderungan untuk terjadi pembengkakan gusi, polip gusi, proliferasi polip gusi, pembentukan abses, infeksi jaringan pendukung gigi (periodontitis), dan terjadi kehilangan gigi.

Namun, perubahan yang paling mencolok pada penderita diabetes yang tidak terkontrol adalah berkurangnya sistem pertahanan tubuh dan lebih mudah terkena infeksi, yang menyebabkan kerusakan jaringan pendukung gigi. Terutama setelah usia 30 tahun, penderita diabetes lebih berisiko untuk mengalami kerusakan jaringan pendukung gigi.

Mayoritas penelitian yang telah dilakukan menunjukkan prevalensi dan keparahan penyakit pendukung gigi lebih tinggi pada penderita diabetes dibandingkan dengan nondiabetes. Hal itu, antara lain, peningkatan kehilangan perlekatan jaringan pendukung gigi, peningkatan perdarahan gusi, dan peningkatan kegoyangan gigi.

Penyebab penderita diabetes rentan terkena infeksi disebabkan oleh peningkatan glukosa pada cairan gusi dan darah, kekurangan sel darah putih polimorfonuklear, peningkatan aktivitas kolagen dan penurunan sintesis kolagen. Semua hal ini akan mengubah lingkungan mikroflora di dalam mulut, yang menyebabkan kualitatif bakteri berubah. Sehingga penderita diabetes rentan terhadap infeksi dan mengakibatkan terjadinya penyakit pada jaringan pendukung gigi.

Hal-hal yang perlu dilakukan penderita diabetes dalam menjaga kesehatan rongga mulutnya, antara lain:

1. Melakukan kontrol tiap bulan terkait penyakit diabetes ke dokter spesialis penyakit dalam.

2. Mengunjungi dokter gigi secara rutin untuk melakukan pemeriksaan keseluruhan rongga mulut.

3. Melakukan pemeriksaan rutin di dokter gigi spesialis periodonsia (drg. Sp.Perio), khusus untuk menangani gejala-gejala penyakit gusi dan penyakit pendukung gusi (antara lain perdarahan saat menyikat gigi, gusi bengkak dan berwarna merah mengkilat, serta gigi goyang).

4. Melakukan perawatan rutin di rumah untuk menyikat gigi dan lidah secara teratur tiga kali sehari dengan sikat gigi berbulu lembut dan teknik menyikat gigi yang tepat dengan tekanan ringan, serta menggunakan pasta gigi khusus untuk perawatan gusi.

5. Mengonsumsi banyak air mineral, sayuran hijau, serta buah untuk menstimulasi aliran air ludah di dalam mulut Anda.

6. Mengurangi frekuensi makanan karbohidrat olahan di antara waktu makan utama.bisa dengan menggunakan minuman suplemen yg mengandung kolagen agar jaringan ikat gigi menjadi kokoh.

Karena begitu eratnya kaitan antara Diabetes mellitus dan kesehatan rongga mulut, Anda harus rajin mengontrol penyakit diabetesnya dan lebih memperhatikan perawatan rongga mulut di rumah, serta rajin mengunjungi dokter gigi. Langkah pertama saat ini tentu saja mengunjungi dokter gigi untuk mengatasi penyakit gusi dan jaringan pendukung gigi yang telah terjadi. Kemudian kunjungi dokter spesialis penyakit dalam untuk melakukan kontrol diabetes.

Demikian Mas Rangga, semoga lekas sembuh. Salam gigi sehat.

Disampaikan Oleh : Dwi Wahyu Indrawati. (drg.sp.perio.akp)


Kampanye Terkait

Bantu Atik Calon Hafizah Quran Sembuh dari Tumor Tulang

Sedekah anda menyembuhkan Sahabat Atik untuk Kembali Menghafal Quran

Rp 615,450 / Rp 100,000,000
73 hr tersisa

1%

Donasi